Fosil Gigi Ikan Hiu dari Laut Purba Jampangkulon


CAHAYA matahari pagi menyinari bagian timur rangkaian pegunungan selatan yang berlapis-lapis, menghasilkan gradasi warna biru yang luar biasa. Dengan sapuan awan “bulu ayam” warna putih tipis, suasana terasa semakin hening pagi itu. Asap mengepul tinggi dari perapian di perladangan penduduk memulas langit yang jernih. Wangi tanah huma yang baru dibalikkan dengan garpu adalah wangi kesederhanaan masyarakat yang hidup di kawasan berbatu kapur di Sukabumi Selatan, Jawa Barat. Saat musim kemarau, tanah diolah, digarpu, dan dicangkul sehingga pada saat hujan mulai turun, ketika siraru (laron) beterbangan di perkampungan, itu tandanya musim tanam sudah tiba.

Di salah satu puncak dari rangkaian pegunungan selatan itulah Oka Sumarlin (23) dengan timnya mencoba masuk dan menelusuri perut bumi Desa Cikarang, Kec. Cidolog, Kab. Sukabumi. Oka Sumarlin adalah mahasiswa pencinta alam. Ia pendaki gunung yang sedang mendalami pemetaan gua. Jangan heran bila waktunya banyak dihabiskan di daerah-daerah karst (kapur/gamping) khususnya di Sukabumi Selatan. Tanggal 27 Agustus – 3 September 2005, ia dan timnya dari Mahasiswa Pencinta Alam Jantera menelusuri lagi gua-gua yang belum didata di daerah Cikarang, Cidolog.

Sebelum menelusuri gua, sudah menjadi standar operasinya untuk mengadakan pengamatan permukaan dan menggali informasi sebanyak-banyaknya dari penduduk setempat tentang gua yang akan ditelusurinya. Apakah penduduk sudah pernah menelusuri gua tersebut, panjangnya berapa lama perjalanan, ada tidak sesuatu bentukan yang mengandung risiko terlalu besar, atau binatang apa yang pernah dilihat di dalam gua. Di samping itu, mengadakan pemetaan permukaan dan mencatat lokasi gua secara geografis dan posisi astronimisnya. Tapi, banyak juga gua yang belum pernah ditelusuri penduduk, bahkan banyak lubang gua di ladang yang sengaja ditutup kembali dengan tanah.

Saat orientasi lokasi gua itulah Oka berkesempatan lebih banyak berbincang dengan penduduk setempat dan mengadakan pemetaan pendahuluan penyebaran gua. Desa Cikarang, Kec. Cidolog mempunyai gua kapur yang sangat kaya. Bahkan ada beberapa gua yang besar dan panjang, yang mulut guanya dari dapur rumah.

Saat berjalan di huma, di tanah gersang yang baru dicangkul, sering terlihat benda-benda yang menonjol dibandingkan dengan lingkungannya. Setelah dipungut dan dibersihkan, ternyata itu adalah benda-benda yang sangat berharga bagi ilmu pengetahuan, seperti fosil gigi ikan hiu yang terselip di lahan pertanian kering, yang ditanami setahun sekali bila musim hujan datang. Di kawasan yang kering itu tersimpan potensi fosil ikan laut yang sangat penting bagi perkembangan ilmu pengetahuan.

5–1,8 juta tahun lalu

Desa Cikarang, Kec. Cidolog jaraknya 50 km dari pantai. Di daerah inilah Oka Sumarlin mendapatkan fosil gigi ikan hiu. Berbeda dengan gigi ikan hiu yang ditemukan di Gua Pawon, Kab. Bandung, yang ukurannya lebih kecil dan sudah menjadi benda-benda budaya karena sudah dilubangi untuk mengikatkan tali, fosil gigi ikan hiu dari Desa Cikarang ukurannya cukup besar. Tingginya 9,5 cm., belum termasuk akar giginya yang patah dengan lebar bagian atas 7,5 cm. Melihat ukuran giginya, sangat mungkin hiu ini sangat besar.

Kawasan Jampangkulon sesungguhnya sejak kala Oligo-Miosen atau 25 juta tahun lalu sudah menjadi daratan. Namun, dalam evolusinya yang dinamis, karena ada sesar turun yang memanjang barat-timur, secara evolutif kawasan ini mengalami penurunan yang sangat berarti. Akibatnya, pada kala Pliosen antara 5–1,8 juta tahun yang lalu, kawasan Jampangkulon kembali berada di bawah permukaan laut dan binatang koral tumbuh subur dengan berbagai binatang laut lainnya. Laut selatan ini pun sampai saat ini merupakan habitat hiu tropis yang kaya dan merupakan jalur migrasi berbagai jenis paus. Bila fosil gigi ikan hiu banyak terdapat di sini, dapat diduga, di kawasan ini terdapat fosil tulang belakang ikan paus.

Hiu-hiu yang aktif di kawasan laut tropika ini menemui ajalnya di laut dangkal Jampangkulon purba. Bisa juga, gigi yang paling depan tanggal di sini, lalu terkubur sedimentasi dan terawetkan menjadi fosil. Bila melihat sejarah pembentukan bumi Jampangkulon, umur fosil itu sudah cukup lama. Paling tidak, umurnya ada dalam rentang waktu antara 5–1,8 juta tahun yang lalu.

Sejak 1,8 juta tahun yang lalu, secara evolutif kawasan Jampangkulon terangkat kembali, sehingga fosil gigi ikan hiu atau fosil binatang laut lain kini berada di lokasi yang jauhnya 50 km dari pantai, di puncak rangkaian pegunungan selatan. Fosil gigi ikan hiu itu terawetkan sehingga dapat melewati rentang waktu yang sangat lama. Dinamika luar bumi telah menyebabkan pelapukan dan erosi lapisan bebatuan yang melapisi dan mengawetkan gigi hiu sehingga fosil yang asalnya terselimuti bebatuan sedimen itu kini tersingkap ke permukaan.

Dengan mengamati bentuk fosil gigi ikan yang berbentuk segitiga, fosil gigi hiu di Jampangkulon sejenis dengan gigi hiu putih besar (Carcharodon carcharias) saat ini. Hanya ukurannya yang beda. Fosil gigi itu ukurannya mencapai 4-5 kali lipat ukuran gigi hiu putih besar saat ini.

Kampus lapangan

Bila diamati dari namanya, Sukabumi, sudah mengisyaratkan bahwa di kawasan ini terdapat banyak gejala kebumian. Sukabumi selatan dapat dijadikan contohnya. Keragaman bentukan bumi dengan kehidupan yang terdapat di atasanya akan sangat menarik bila kawasan ini dijadikan sebagai kampus lapangan, sebagai pusat belajar kealaman bagi para pelajar dan mahasiswa, bahkan bagi para peneliti di perguruan tinggi. Keadaan kawasan yang menarik secara alam dan kebudayaan ini tak terlepas dari sejarah bumi yang begitu panjang dan unik.

Berikut ini adalah beberapa contoh keunikan bumi dan budaya penghuninya. Di Sukabumi selatan banyak ditemukan fosil binatang laut, seperti gigi ikan hiu atau tulang belakang ikan paus. Sangat mungkin, fosil-fosil tersebut sisa dari binatang kala Pliosen antara 5–1,8 juta tahun yang lalu. Di kawasan tersebut juga banyak ditemukan kabuyutan, seperti lahan di puncak bukit yang telah dibalay berundak-undak, sebagai tempat suci untuk pemujaan pada zamannya. Ditemukan juga batu-batu besar yang bagian atasnya rata dan licin dengan lubang-lubang seperti alat permainan congklak/dakon. Benda-benda budaya manusia prasejarah lainnya seperti kapak batu dan patik perimbas. Dengan keadaan buminya yang sangat menarik dan menakjubkan secara keilmuan dan pariwisata, Sukabumi selatan dapat dirintis dan diperkenalkan sebagai lokasi kampus lapangan.

Sukabumi selatan merupakan kawasan studi lapangan yang lengkap. Tak hanya fisik buminya berupa batuan paling tua di Ciletuh, lorong-lorong gua kapur yang panjang dengan berbagai tipenya, rangkaian pegunungan kapur, cagar alam kawasan hutan pantai, hutan dataran rendah, hutan pegunungan, konservasi penyu dan binatang lainnya. Tetapi, kearifan manusia penghuninya dan budaya titinggal karuhun masih dapat diamati dalam kehidupan sehari-hari sampai saat ini.

Kalau kita bertanya, ada berapa SMA di Kota dan Kab. Sukabumi yang siswanya belajar mata pelajaran geografi, sejarah, biologi, dan bahasa Indonesia? Pertanyaan berikutnya adalah pernahkah siswa dengan bimbingan gurunya mengunjungi tempat-tempat di Sukabumi selatan yang luar biasa tersebut? Pernahkan mengunjungi Cidolog atau Sagaranten? Di sana gua-gua kapurnya sangat menarik dan sempurna, lengkap dengan bentukan-bentukan dalam gua yang lengkap, ada stalaktit, stalagmit, sungai bawah tanah yang deras, gua berlumpur, gua kering, gua yang sangat sempit sampai ruangan yang mirip aula.

Mengapa kita harus pergi jauh untuk mengetahui batuan bancuh atau melange di luar Provinsi Jawa Barat bila di Ciletuh ada? Pernahkan ke Surade atau Jampangkulon? Di sana terdapat berbagai fosil binatang laut purba, seperti gigi ikan hiu, tulang punggung ikan paus, bahkan mungkin fosil yang lainnya. Di Sukabumi selatan pun sangat kaya akan fosil kayu purba yang dapat dijadikan sumber belajar.

Pemda Kabupaten dan Kota Sukabumi perlu secara bersama-sama membangun museum sebagai pusat belajar. Jangan sampai fosil dan benda-benda budaya yang berasal dari Sukabumi dibawa ke luar daerah ini sekadar dijadikan projek penelitian oleh berbagai instansi tanpa ada sumbangan bagi pembangunan sumber daya manusia di daerahnya. Sudah saatnya Sukabumi bangkit untuk menumbuhkan hasrat meneliti masyarakatnya dengan membangun museum alam, tempat bagi semua koleksi yang ditemukan di Sukabumi dipamerkan, diteliti, dan dipublikasikan. Dengan cara inilah akan terjadi pemberdayaan dan peningkatan wawasan masyarakat akan sejarah lokalnya, akan sejarah bumi dan manusianya. Dengan cara inilah manusia-manusia Indonesia akan tumbuh mencintai bumi tempat kaki berpijak dan bangkit penuh gairah sehingga dapat bersaing secara global. Insya Allah!***

Harian Pikiran Rakyat, Kamis 22 Desember 2005

T. Bachtiar
Anggota Masyarakat Geografi Indonesia dan Kelompok Riset Cekungan Bandung.

Published in: on Januari 31, 2007 at 6:42 am  Comments (11)  

The URI to TrackBack this entry is: https://bughibughi.wordpress.com/2007/01/31/fosil-gigi-ikan-hiu-dari-laut-purba-jampangkulon/trackback/

RSS feed for comments on this post.

11 KomentarTinggalkan komentar

  1. Mengejutkan juga ya bro…..fosil gigi ikan bisa ada di jampang….bisa di kirimin ga bro ke email koe ???

  2. di kopipaste aja bro gpp kok. tapi kalo gambar ane gak punya…

  3. tempat untuk cari benda-benda purba dimana

  4. hendra, setau gw ada di :

    1. museum geologi Bandung
    2. museum manusia purba pithecantropus di Sangiran

    atau coba cari aja di arkeologi.net, mungkin bisa membantu…

  5. atau coba kesini ndra, diambil dari IAGInet

    Rekan2 IAGI-netters Yth.

    Ass.W.W.,
    Saya, sebagai representasi Kelompok “Human Origins Patrimony in Southeast
    Asia (HOPSEA)”, mengundang Rekan2 IAGI dan Keluarga untuk menghadiri
    Pameran Internasional yang kami selenggarakan selama satu bulan, dari 5
    September – 5 Oktober 2007 di Campus Center ITB. Pameran dengan tema:
    FIRST ISLANDERS, terdiri atas 4 sub tema: Evolution, Adaptation,
    Migration, and Sapiens. PAMERAN TERBUKA UNTUK UMUM GRATIS/CUMA2, termasuk
    untuk para pelajar SD, SLTP dan SLTA.
    Pembukaan pameran akan dadakan pada hari Rabu, 5 September 2007 jam 10 –
    12, yang akan dibuka oleh Rektor ITB, dengan sambutan Dirjen Purbakala dan
    Pariwisata, Chairwoman ASEMUS (Asean Museum) dan Coordinator HOPSEA.
    HOPSEA adalah suatu grup peneliti empat universitas dari empat negara Asia
    dan Eropa: Department of Geology ITB (Indonesia),Department of
    Archaeology, University of Philippine (Filipina), Department of
    Paleobiology, University of Frankfurt (Jerman) dan Institute de
    Paleontologie Humaine (IPH – Paris Perancis), didukung pula oleh Museum
    Senckenberg, Frankfurt, Museum Naturalis, Leiden-Belanda.
    SILAHKAN LIBURAN KE BANDUNG SAMBIL MENGHADIRI INTERNATIONAL EXHIBITION.

    Wassalam,,

    Yahdi Zaim,
    Penanggung jawab Panitia International Exhibition
    “FIRST ISLANDERS”
    KK Geologi dan Paleontologi
    Prodi Teknik Geologi FITB,
    ITB – BANDUNG

  6. Penemuan yang sangat berguna bagi dunia pendidikan khususnya yang berkaitan dengan bidang geografi, dan pada kenyataanya ternyata di Indonesia cukup banyak juga barang/fosil purba yang belum ditemukan, sekali lagi saya ucapkan selamat atas penemuanya

  7. ga ada gambarnya bro???

  8. iyah nih gak ada potonya tolong tampilkn gambar nya abdi salaku urang jampangkulon hoyong ninggal pisan ……..mani kaget pisan shinjirarenai onegaishimase

  9. SALAM KENAL.
    saya juga menemukan lokasi yang mengandung fosil-fosil ikan hiu hampir sama dg yg anda uraikan di blog ini.lokasi nya di desa TIHANG, kecamatan LENGKITI,BATURAJA, SUMSEL.ada yg minat explorasi??

  10. kenapa nggak ada gambar nya????????

  11. sekarang populasi hiu menurun..
    karena ada.y..menu makanan sup hisit..d berbagai negara..terutama cina yg sdah tradisi pernikahan..memakan sirip hiu..


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: